Awek ku tetek besar perawan

Yana Uyen namanya dan dia berasal daripada Serawak. "Ini Yusri Latif." Nada Yana masih kurang yakin apa yang di lihat dihadapannya.

Jangan kuat sangat, sakit." Dia bersuara bila aku ramas bertalu-talu. Tanpa buang masak aku nyonyot dan jilat puntingnya yang dah keras keghairahan. Apabila tersentuh saja lidah ku, Yana merengek lagi aaaaa....!!!

Perlahan aku hulurkan lidah ku ke bahagian alur pantatnya.

Walaupun umur 37 tahun, tapi perwatakannya dan raut wajahnya nampak lebih muda daripada umurnya yang sebenar. "Ini encik Yusri, eksisten maneger kami." Lan memperkenalkan diriku kepada gadis itu. Silakan duduk." Aku bersalaman dengan sketeri baru ku sambil menarik kerusi mempersilakan duduk. Cuma khazanah dalamnya sahaja yang belum aku terokai. Aku bangun dari tempat duduk menghampiri Yana dan mengucup bibirnya. "Ok, tu bilik Yana." "Yana kemaslah apa yang patut." "untuk hari ini itu dulu." "Yes, incik Yusri Latiff." Yana nampak ceria kembali, setelah ku lihat tadi air jernih bertakung di matanya. "Hello, yes.." I'm coming." Aku letak telefon semula.

Aku korbankan cinta ku demi kasih sayangnya yang amat mendalam terhadap ku. Walaupun sebelum ini aku sudah mempunyai ramai teman wanita yang jauh muda daripadanya. Di antara ramai teman wanita ku, yang spesil ialah seorang gadis kadazan student Universiti. Fail biodata masih ada pada pegawai perjawatan ku Lan. Yana seperti tak percaya, merenung wajah ku, takut silap orang. Fail biodata masih di tangannya tapi aku dah kenal nama gadis ini. "Now, Yana buatlah apa yang patut." "Yus keluar kejap." "Nanti lunch time temani Yus Ok! Sudah seminggu Yana jadi sketeri aku, dan sudah dua minggu juga Suzie tinggal dengan kami.

Yana tak biasa macam ni." Batang butuh ku sekadar diusap-usap lembut. Sekali-sekala aku masukkan lidah ku ke alam lubang pantatnya yang sikit terbuka bila pahanya dikangkang lebar.

Lidahku menjilat keseluruhan bibir, kelentik dan permukaan pantat Yana. Pantatnya sudah terdedah keseluruhan tanpa pakaian lagi. Tangannya yang lembut sudah cukup membuat aku kegahairahan. Terangkat-angkat punggung yana beberapa kali menahan keghairah yang amat sangat. Setelah menikmati kopi panas yang dihidangkan oleh Yana, aku kembali segar. Aku tarik Yana duduk ke atas riba ku, tangan nya memaut bahu ku. Midi singkat paras paha yang dipakainya mendedahkan paha putih gebunya pada pandangan mata ku. Batang ku tegang menolak seluar ku dari dalam yang bersentuhan dengan punggung Yana. Hampir kesemua perempuan yang aku dampingi akan menyerah dan melutut di depan aku. Isteri ku ini mandul, aku tahu sejak kami masih menjadi sepasang kekasih lagi. Isteri ku Ju, Suzie dan Rikni pembantu rumah, pernah main sex serentak pada satu masa. Sejak aku kahwin dengan Ju, semua teman wanita telah aku putuskan, termasuklah Suzie. "Nantilah, Ju uruskan." Aku membelok kereta masuk ke dalam kawasan rumah. Meja tulis ku yang besar dan lebar dengan kursi duduk yang ekslusif. Nak jadikan cerita, suami si Rina terpaksa keluar negara bertugas sebagai pegawai diplomatik.